Kanker Serviks Penyakit Menakutkan Bagi Wanita

28 Juli 2012

Kanker serviks adalah penyakit pembunuh wanita nomor satu di Indonesia. Tiap hari di Indonesia ada 40 wanita yang terdiagnosa menderita kanker serviks, dan 20 wanita meninggal dunia karena kanker serviks.

wanita
 

Tidak aneh kalau kanker serviks menjadi momok sangat menakutkan bagi wanita. Tidak hanya di Indonesia, kanker serviks juga menjadi ancaman mematikan bagi wanita di seluruh dunia.

Berdasarkan data, tiap tahun terdapat 493.242 wanita di seluruh dunia yang terdeteksi terkena kanker serviks dan sebanyak 273.505 wanita meninggal. Tiap hari di seluruh dunia sekitar 700 wanita harus meninggal karena kanker serviks.

Akan lebih mengerikan bila kita melihat dari segi durasi kematian wanita yang meninggal karena kanker serviks. Setiap dua menit ada satu wanita yang meninggal dunia karena kanker serviks di dunia. Sedangkan di Indonesia, setiap satu jam ada satu wanita yang meninggal karena kanker ganas ini.

Keganasan kanker serviks di Indonesia ini didukung beberapa faktor. Selain melakukan hubungan seks di usia dini dan kerap bergonta-ganti pasangan, terkena paparan radiasi dalam waktu lama juga bisa menjadi pemicu timbulnya penyakit mematikan ini.

Dilansir Cosmopolitan, Joakan Dillner, pakar kesehatan dari Karolinska Institute Swedia, Zat nikotin di dalam darah juga bisa meningkatkan tumbuhnya sel-sel abnormal di area rahim.

"Jadi, ada baiknya Anda memulai pola hidup sehat," ujar Dillner.

Dillner menjelaskan penyebab kanker serviks adalah virus yang dikenal sebagai Human Papiloma Virus (HPV). Ini merupakan penyebab utama kanker serviks.

"Sekitar 99% penderita kanker serviks disebabkan karena serangan HPV," jelasnya.

HPV memiliki ukuran yang kecil, dengan diameter sekitar 55 nm. Meski kecil, HPV sangat berbahaya karena ada yang mampu bertahan meski coba dilumpuhkan oleh sistem kekebalan tubuh. Virus yang mampu bertahan inilah yang kemudian menetap dan menyebabkan terjadinya kanker serviks.

Gejala dan pencegahannya

Penyakit ini biasanya disebabkab oleh virus HPV onkogenik yang menyerang leher rahim. Ciri-ciri yang diperlihatkan jika seorang wanita terserang adalah akan mengalami keputihab, perubahan siklus haid yang drastis, dan pendarahan kala buang air atau bahkan saat bercinta. Dan apabila virus itu menyerang ke area panggul, Anda akan mengalami nyeri luar biasa.

Karenanya, tak ada salahnya Anda melakukan pencegahan dengan rutin melakukan pap smear dua tahun sekali dan lakukan vaksin HPV sedini mungkin. Selain itu, pilih makanan sehat dan bergizi terutama yang mengandung vitamin A, C,dan E.

Jangan sampai Anda harus menjalani pengobatan terapi radiasi, kemoterapi, hingga pengangkatan rahim,indung telur, atau jaringan sekitarnya.

0 komentar:

Posting Komentar