Sering Kerja Malam ? Hati-hati Ini Resikonya

28 Juli 2012

Bekerja pada malam hari dapat meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke lebih besar 40% bagi pelakunya. Itu temuan dari 34 penelitian terhadap dua juta orang.

kerja malam

 
Temuan penelitian itu sudah dipublikasikan dalam situs British Medical Journal, seperti dilansir dari dailymail.
Bekerja pada malam hari telah lama diketahui mengganggu kinerja tubuh yang dikaitkan dengan penyakit tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan diabetes, namun dampak keseluruhan pada kesehatan kardiovaskular masih belum jelas.

Sebuah tim peneliti internasional menganalisis hasil dari 34 penelitian yang melibatkan 2.011.935 orang untuk menyelidiki apakah kerja shift dikaitkan dengan kejadian vaskular utama.
Shift kerja malam didefinisikan sebagai jam kerja yang tidak teratur atau tidak ditentukan, jadwal campuran. Penelitian juga melibatkan pekerja di bukan di malam hari untuk mendapat perbandingan.

Hasilnya, secara keseluruhan, yaitu sebanyak 17.359 memiliki koroner, sebanyak 6.598 mengalami serangan jantung dan 1.854 mengalami stroke iskemik disebabkan oleh kekurangan darah ke otak.

Sejumlah kejadian ini lebih umum di antara pekerja normal lainnya.
Kerja shift dikaitkan dengan 23% peningkatan risiko serangan jantung, 24% kenaikan kejadian koroner dan lima persen stroke ekstra.
Namun tidak ditemukan bekerja malam berkaitan dengan tingkat kematian yang disebabkan oleh sejumlah penyakit itu.
Daniel Hackam, farmakolog Klinis, Pencegahan Stroke & Pusat Penelitian Aterosklerosis (SPARC), London, Ontario, Kanada, mengatakan risiko relatif mungkin muncul sederhana, tapi jutaan orang yang kerja shift memiliki risiko tinggi.

Dia mengatakan program skrining dapat membantu mengidentifikasi dan mengobati faktor risiko, seperti tekanan darah tinggi dan kadar kolesterol.
'Pekerja shift harus dididik tentang gejala kardiovaskular dalam upaya untuk mencegah atau menghindari manifestasi klinis awal penyakit," tambahnya.
Penelitian sebelumnya menemukan hubungan antara shift malam dan peningkatan risiko kanker payudara pada wanita.
Pusat Keselamatan Eksekutif dan Kesehatan di Inggris telah menugaskan peneliti di Oxford untuk mengeksplorasi hubungan antara penyakit kronis dan shift kerja, yang diharapkan akan selesai pada Desember 2015.

Dr Peter Coleman, Wakil Direktur Asosiasi Stroke Riset mengatakan "Itu fakta yang terkenal bahwa jam kerja tidak teratur bisa berdampak buruk bagi kesehatan kita. Ini mengganggu jam tubuh dan seringkali dihubungkan dengan peningkatan risiko tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan diabetes, yang semuanya merupakan faktor risiko stroke.”

0 komentar:

Posting Komentar